Dunia Sudah Tiada Nikmat

Tulisan kat bawah ttg cerita Raja yg zalim & yg adil tue spt menjawab persoalan aku pd renungan slps Solat Subuh pagi tadi. Subhanallah. Entah kenapa aku rasakan spt dunia ini sdh tidak mmpnyai apa2 makna pd diri aku. Semuanya aku rasakan spt kosong tiada yg menarik lagi. Sehingga aku spt berkata pd Allah sekiranya sudah cukup amal kebajikan aku yg membolehkan aku masuk ke Syurga-Nya, cabut sajalah nyawaku. Sekiranya masih belum cukup, berikan aku masa lagi utk aku beribadat dgn penuh ketaatan pd-Mu. Aku terfikir mcm nie sbb aku rasa bersalah sgt bila saban hari aku pasti ada berbuat dosa pd Allah. Aku tahu stp manusia takkan lari dr membuat dosa2 kecil & dosa2 besar perlulah kita elakkan sedaya upaya. Tp aku spt tak tertahan hati menanggung bebanan hati yg pedih & perit apb aku memikir2 dosa kesilapan ape aku dh buat utk hari itu. Aku manusia biasa, insan yg kerdil di mata Yang Esa. Aku takut aku kembali ke jalan yg salah. Aku takut aku tak kuat utk perteguh iman & takwa pd-Nya. Dan tentu sekali aku takut akn masuk ke Neraka di Akhirat kelak. Seksaan & azabnya terlalu pedih. Bayangkan berdiri di Padang Mahsyar saja sdh makan masa shgga 40 tahun. Bergenanglah stp manusia dlm peluh mrk sendiri samada separat buku lali, lutut & akhirnya ada yg smpi ke telinga. Masya Allah. Membayangkn saja sudah timbul gerun di hati ini. Semua ini adalah pasti. Ia adalah janji Allah. Kita wajib percaya. Belum lagi cerita ttg azab di kubur. Smlm aku dpt kepastian dlm buku Imam Ghazali ttg org kafir yg sdh mati skrg sdg di siksa dgn 99 ular yg stp ular dikatakan mmpnyai 7 kepala yg menghamburkn bisa, menggigit, membelit mayat kafir itu. Itulah azab yg sdg berlaku pd mrk hgga hari kebangkitan kelak. Sdgkn org2 Islam yg munafik pula di azab dgn pelbagai jenis azab bersamaan dgn dosa yg mrk telah lakukan sms hidup di dunia. Beruntungnya bg org yg beramal soleh yg ditunjukkan jalan tempat mrk di Syurga sehingga telah dibentangkn permaidani merah oleh malaikat. Subhanallah. Ini semua adalah janji Allah. Mana mungkin kita org Islam tidak percaya.Ianya termasuk dlm Rukun Iman yg 6, Beriman pd Hari Kiamat.

Aku nak jadi org yg termasuk dlm gol.yg soleh. Yg masuk ke Syurga tanpa di hisab. Aku mohon perlindungan Allah dr api Neraka. Hari nie aku begitu takut dgn azab Allah sewaktu kita di dlm kubur & di neraka di Akhirat kelak. Tiada daya utk kita pd waktu itu semata2 berserah pd Allah. Betapa kerdilnya kita ini sbg hamba-Nya. Aku takut dgn semua tue. Hinggalah aku fikir klu aku hidup lebih lama sekadar utk menambah dosa, lebih baiklah Allah cabut saja nyawa aku skrg diwaktu aku sungguh2 beribadat & beramal. Dan tentunya if semua dosa aku yg lalu sdh di ampunkan, aku dpt masuk Syurga tanpa hisab & kekal bahagia di sana selamanya. Dan aku yakin semua yg berlaku pd diri aku skrg sdh pn Allah aturkn dgn begitu baik sekali. If Allah kata aku masih perlu hidup lagi, aku akn terus menjalani kehidupan di dunia ini. Nikmat kereta, keluarga,duit, tubuh badan & paras rupa yg aku ada skrg nie hanyalah pinjaman dari-Nya. Utk apakah semua nikmat dunia nie if di Akhirat sok aku diseksa, dihina, dibangkitkn dgn rupa yg hodoh ats dosa aku di dunia ini. Sbb itu aku rasakn spt sdh tiada makna dunia ini pd aku. Aku hidup hari2 begini saja. Ibadah aku buat sedaya upaya aku. Dan hari2 aku bekerja hampir separuh hari masanya. Semata2 utk mencari rezeki utk meneruskn hidup di dunia ini saja. Syukur dgn kerja yg tidak membebankn ini & rezeki yg mencukupi seadanya. Eventho duit aku tinggal bape hengget jer dlm purse, aku taknak gusar2 sbb aku tau aku takkan mati kelaparan. Aku syukur pd Allah sbb niat aku nk sedekah pd Rmh Raudhah tertunai pagi tadi. Alhamdulillah. Eventho hanya RM10, tp aku ikhlas bg krn Allah & kasihan pd anak2 yatim yg serba kekurangan. Aku niat stp bln akn usahakan derma mengikut kemampuan aku, Insyallah.

Byk lg org kt luar sana yg jauh lebih teruk keadaannya berbnding aku skrg. Aku blh dikatakan beruntung & agak senang jugaklah. Ada siblings yg blh aku mintak tolong klu terdesak. Ada parents yg memahami. Ini semua nikmat Allah pd aku. Sdgkn fakir2 miskin, peminta sedekah tepi2 jalan, anak2 yatim jauh lebih daif keadaannya. Semua nie buat aku insaf & bersyukur dgn nikmat yg Allah sdh pn berikn pd aku. Lagi aku minta pula utk hidup berumahtangga dgn Sepul. Spt tamak rasanya aku nie. Nak keluarga bahagia, zuriat yg soleh & solehah. Itu semua adlh nikmat dunia yg aku kejar. Aku tahankn & cuba lupakan dr fikiran aku sedayanya eventho apa yg aku mintak ini tak lain adlh utk sama2 dgn org lain menuju ke jln yg diredhai Allah. Aku nak sama2 dgn Sepul bina keluarga Islamik. Aku nk didik anak2 aku dgn ilmu akhirat. Spy dh besar sok berguna anak2 tu pd agama Islam. Tegakkan syiar Islam yg semakin pudar skrg nie. Inilah impian aku di dunia nie. Dan apa2 pn takdir Allah utk aku samada aku akn dpt capai impian nie, aku terus membujang bertemankn Allah & Rasul-Nya or nyawa aku dicabut dlm masa yg telah ditentukan, semuanya pastinya yg terbaik dr Allah utk aku. Aku berserah pd-Mu Ya Allah. Solatku Ibadahku Hidup & Matiku ku serahkan pada-Mu. Inilah yg kita janjikn pd Allah sewaktu baca Doa Iftitah dlm Solat. Aku maksudkn semua ini Ya Allah. Seluruh jiwa & ragaku, hatiku, jasadku & hanya Engkaulah yg Maha Mengetahui akn isi hati yg tersembunyi ini.

Setiap langkah kaki, kudrat, nafas yg berhembus, pandangan mata, gerakan jari & tgn yg aku ada skrg nie datangnya dari Allah SWT. Semua ini adlh pinjaman-Nya. Allah menyuruh manusia patuh pd perintah & larangan-Nya adlh utk kebaikan manusia itu sendiri di Akhirat kelak. Kita kufur, kita sombong, kita buat jahat...semua itu tak menjejaskan keagungan, kebesaran & kemuliaan Allah lansung. Tiada yg tercacat tercelanya Dia dgn perbuatan manusia yg tidak mengenang budi, tidak mengenal untung & nikmat yg Dia telah pn berikan. Tujuan manusia dijadikn di dunia utk menyembah Allah Yg Esa spy di Akhirat kelak kita dpt selama2nya bersenang2, bergembira. Mudah saja sbnrnya. Tp ramai kita yg leka dgn nikmat dunia & lupa ttg nikmat di Akhirat yg berganda2 kebaikannya, keindahannya, kegembiraannya. Hawa nafsu & syaitan laknatullah adlh musuh manusia yg utama sewaktu di dunia. 2 inilah yg harus kita perangi utk berjaya di Akhirat kelak. Allah kurniakan manusia akal & nafsu. Berlainan dgn malaikat yg hanya ada akal manakala binatang hanya ada nafsu. Kita di tengah2. Pahala kita lebih berganda2 dr Malaikat krn kita di uji dgn hawa nafsu & syaitan . Logik kan?Mudah sgt. Ya, mmg tak mudah utk kita kawan 2 pkr ini tp ianya tidak mustahil dgn bulatnya tekad, bulatnya hati utk menuju jalan Allah bkn menuju jalan syaitan. Jalan Akhirat bkn jalan dunia. Perkara yg ghaib (akhirat) tentu lebih sukar utk kita beriman berbanding pkr yg di depan mata (dunia). Tp kita ada akal, dgn bukti2 yg ada cthnya kekuasaan Allah dr penciptaan langit, bumi, bintang, bln, tumbuhan, haiwan etc. Semua itu pasti ada penciptanya bkn? Dan bukti peninggalan Rasul2 yg Allah pilih dr kalangan manusia sendiri begitu byk sekali. Maka masihkah kita tidak mahu percaya dgn janji Allah SWT? Subhanallah.

Alangkah dangkalnya fikiran aku dulu & kasihannya manusia2 yg masih lalai & leka dgn dunia. Aku bersyukur dgn kurnia & nikmat Allah yg menerbitkn kesedaran dlm diri aku ttg perlunya aku mengutamakn kehidupan utk di akhirat kelak bknnya kehidupan di dunia skrg. Tanpa dugaan ats hub.aku & Sepul, aku pasti masih leka & lalai spt dulu. Aku tak sangka even aku bergelumang dgn dosa, Allah masih sayang pd aku & Sepul juga sbnrnya. Bezanya sifat2 dlm diri aku yg semulajadi mmg menjurus pd jalan kebaikan berbanding Sepul yg byk menjurus pd jalan kemaksiatan. Itulah beza atr kami & ketika aku sdh bangkit dr kegagalan hub.kami dgn bantuan Allah, dia pula masih lalai dgn kisah sedih cinta tak kesampaian. Aku kasihan pd Sepul sbnrnya. Sbb tu aku masih doakan utk dia dpt spt apa yg aku dpt skrg. Tp itu semua bergantung pd diri dia/hati nk ke taknak pilih jalan Allah/Akhirat ini. Dia mmg tertarik pd dunia, aku tahu. Entah lah. Aku dah bg dia emel2 nasihat, dah belikn dia Tafsir Quran. Itulah yg termampu aku buat utk dia. Jalan yg seterusnya adlh pilihan dia sendiri & aku hanya mampu berdoa saja. Insyallah dia akn sedar juga apb tiba masanya yg Allah sdh tetapkn & sekiranya dia masih lalai, aku simpati dgn dia krn syaitan masih menuntunnya. Nauzubillahiminzalik. Wallahualam.

Popular Posts