Luahan Jiwa

Ya Allah, hanya Engkaulah tempat aku mengadu segala kepedihan & keperitan. Dunia ini hanya pinjaman, keluarga hanya pinjaman, kawan2 hanya pinjaman, suami-isteri hanya pinjaman, anak2 hanya pinjaman. Kehidupan aku ini hanya pinjaman. Pinjaman utk melihat samada aku berjaya atau tewas dlm kehidupan ini. Samada aku akn terpedaya dgn dunia or stick to fokus pd akhirat.

Hari nie aku cukup tersentuh. Hati rasa sebak. Airmata seakan terlalu mudah mengalir. Aku akn jd begini bile aku rasa sedih & rasa spt berseorangan dlm ujian ini. Dan bile aku ingat Allah sentiasa ada, aku rasa terharu sgt. Sbbnya Dia sentiasa ada saat aku perlukan dia. Masa aku gembira, aku kurang mengingati Dia. Tp bile aku betul2 sedih, aku akn sentiasa teringat pd Dia utk aku rasa tenang. Aku amat perlukan Dia sdgkn dia lansung tak perlukan aku utk apa2 kepentingan-Nya. Kalau Dia takde, apa jd pd aku? Aku akn lost...aku akn jd mcm aku pd bln 4,5 & 6. Aku yg tewas & kalah. Yg menyerah pd kepedihan, keperitan & keputusasaan. Mcm2 yg aku fikir time tue & semuanya makin menyebabkn diri aku hancur, makin dibenci & spt sampah layaknya.

2/7/08 adalah tarikh yg bersejarah dlm hidup aku. Allah telah pimpin aku tanpa aku sedari. Tp Dia amat tahu bhw aku mmg perlukan 'sesuatu' utk aku dpt kembali bersemangat dgn hidup aku. Utk aku terus harungi hari demi hari di dunia yg hina nie. Even aku cuba utk nmpk tabah, tp dalaman aku dah parah. Dalaman aku amat fragile pd waktu tue. Hinggalah aku mmg betul2 give up dgn keadaan aku & dunia, serasa mahu mati. Hanya nama Allah yg aku sebut berulang2 kali dan Dia yg Maha Pengasih lagi Maha Penyayang telah berikan aku 1 kekuatan & ketabahan. Aku smpi di rmh Serdang pd mlm tu dgn satu perasaan yg amat berbeza. Yg aku sndiri rasa hairan & pelik. Airmata seakan tidak mahu keluar lg. Eventho 3 pertemuan slps itu masih ada kelemahan, after perjumpaan terakhir pd 1/8/08 yg aku tewas, aku tak menoleh ke belakang lg hinggalah ke hari ini. Sudah hampir masuk bln ke-4 dlm bbrp hari lg & mcm2 yg dh aku tempuhi dlm memerangi perasaan & hawa nafsu dlm diri aku.

24/10/08, hari ini. Dlm bln 10 ini aku totally stop emel Sepul. Aku bersyukur krn Allah berikan aku kekuatan utk tak berhubung lansung dgn Sepul. Inilah jalan terakhir aku dlm melupakan Sepul dr hidup aku. Aku perlu lakukan ini. Aku tak mahu patah hati lg. Aku tak nak kecewa lg. Aku dah buat pilihan utk cinta pd Allah & Rasul-Nya saja. Aku nk isi hati ini dgn cinta pd Yang Esa & kekasih-Nya. Namun jalan yg aku pilih ini tidak mudah. Apatah lg dlm aku masih berperang dgn cerita2 ttg Sepul yg seringkali bermain di fikiran shgga aku tewas. Ini kali ke-2 aku tewas. Aku nekad lepas nie aku taknak ambil tahu lansung ttg Sepul. Cukuplah...cukuplah wahai K.10, Erin & Mamat. Aku ini tidak kuat. Masih belum betul2 kuat. Jgn kalian sajikan aku dgn cerita2 harapan & kebenaran. Ya, kebenaran ttg Sepul itu amat pahit. Dan adakah aku perlu tahu? Utk apa aku tahu?

Aku dah putuskan, aku dah nekad utk tidak ada kaitan lansung dgn Sepul. Tp aku seakan tak boleh lari. Tp aku dah tau cara utk lari. Hanya melarikan diri dr org2 yg menyajikan aku keindahan yg belum tentu milik aku. Siapakah kalian semua? Kalian tidak perlu mengatakan begitu begini krn kalian tidak tahu apa2 in future. Semua yg berada di masa depan adalah hak Allah. Aku sudah serahkan sgl ttg kehidupan aku pd Allah. Utk Allah berikan aku yg terbaik. Yang aku tekad utk redha dgn apa saja keputusan-Nya. Tugas aku hanya utk taat pd perintah-Nya & tinggalkan larangan-Nya. Itu saja. Jgn kalian bercerita apa2 lg ttg Sepul. Cukuplah. Biarkan hati, fikiran & perasaan ini tenang & lapang. Biarlah ia hanya di isi dgn ingatan pd Allah Yang Esa & kekasih-Nya yg terpuji. Biarlah ia tenang & aman bersama Pencipta-Nya & manusia yg diteladaninya.

Ya Allah, aku sedang mencuba sedaya upayaku utk melupakan Saiful Bahrie b.Abdul Manap. Aku ingin melupakan lelaki yg telah menganiayaiku. Hati ini sudah tekad Ya Allah. Dan aku hanya perlukan bantuan dari-Mu. Tiada daya & kekuatan melainkn dgn bantuan Allah Yang Maha Agung. Semua yg ku rancang, yg ingin ku perbuat, yg hati ini tekad...semuanya takkan terlaksana tanpa izin-Mu Ya Allah. Terlalu byk pengajaran yg aku peroleh dr ujian ini Ya Allah. Terlalu banyak sehingga aku tidak menyesal atas 'aku; pd saat ini. Inilah yg terbaik. Pasti ini yg terbaik utk hamba-Mu ini.

Sudah tidak perlu aku runsing2 kan fikiran ini ttg Sepul. Aku pun tidak mahu. Aku mohon pertolongan dari-Mu Ya Allah. Utk tamatkn segala pengetahuanku ttg lelaki itu. Lelaki yg mungkin tidak pantas utk aku. Kdgkala apa yg kita sangkakan terbaik utk kita, bukanlah yg terbaik & kdgkala apa yg kita sangkakan buruk utk kita bknlah yg buruk. Hanya Allah Yang Maha Mengetahui.

Popular Posts