Bagus Sbg Peringatan!

Seorang guru pernah bercerita kepada saya. Katanya, diriwayatkan, tatkala
Allah selesai mencipta syurga, maka Allah memanggil malaikat untuk
menyaksikan kehebatannya. Malaikat yang melihatnya telah terpesona dengan
kecantikan syurga lalu berkata "Nescaya semua orang akan mahukannya". Lalu
Allah melindungkan syurga itu dengan kemiskinan, kepayahan dan ujian. Maka
berkata pula malaikat, "Nescaya, tiada yang akan berjaya".

Kemudian Allah menciptakan neraka dan sekali lagi memanggil melaikat untuk
melihat betapa azabnya siksaan yang ada di dalamnya. Malaikat yang
melihatnya berasa gerun dengan penderitaan yang terkandung di dalamnya
seraya berkata "Nescaya, tidak akan ada orang yang akan mahukannya". Tetapi
kemudian Allah lindungkan ianya dengan emas, kekayaan dan keseronokan,
berkatalah mereka "Nescaya tidak akan ada yang akan terlepas".

Saya sebenarnya amat terkesan dengan riwayat ini. Dan beberapa kali juga
saya ulanginya di hadapan beberapa orang teman (terutama yang lebih junior)
sebagai peringatan buat mereka dan diri saya sendiri terutamanya. Mengapa?
Kerana riwayat ini sudah menjelaskan sesuatu yang perlu kita fahami secara
asas. Iaitu jalan ke syurga itu sememangnya dilitupi duri dan onak manakala
jalan ke neraka sememangnya dipenuhi dengan kenikmatan.

Mungkin kerana itu, walaupun hakikat indahnya syurga telah diuar-uarkan
oleh Allah melalui lidah mulia rasulNya Muhammad saw, namun duri dan onak,
kemiskinan, kepayahan dan ribuan lagi keperitan yang menanti di pintunya
menjadikan kita seakan terlupa akan kehebatan nikmat di dalamnya. Deretan
kesusahan yang menanti sepanjang jalan ke syurga menjadikan syurga itu
hilang daya tarikannya di hadapan mata kita.

Begitu juga jalan ke neraka. Sememangnya mudah. Dan yang lebih pasti,
tampak indah. Seronoknya berada dalam jalan ke neraka ini sehingga kita
terlupa hakikat sebenar neraka itu yang dipenuhi dengan azab penderitaan,
nyalaan api hitam dan biru, lautan peluh, nanah dan darah dan pelbagai lagi
siksaan-siksaan yang menggerunkan bukan sahaja manusia, bahkan malaikat
yang melihatnya.

Dan kerana mudahnya ia kelihatan, ditambah lagi keseronokan yang ada
sepanjang jalan menujunya, ramai di antara kita yang sama ada secara
sengaja atau tidak telah memilih neraka menjadi tempat tujuan utama.
Wana'uzubillah… Sebenarnya, bukanlah kerana kita 'tertarik' kepada siksaan
yang ditawarkan di dalamnya. Tidak. Tetapi sebenarnya akibat terpedaya
semasa berada di atas jalannya.

Maksiat dan dosa itu memang menyeronokkan. Memang lazat. Katakan apa saja
bentuk maksiat. Riba? Rasuah? Zina? Mencuri? Minum arak? Apa lagi? Kesemua
memang seronok untuk dilakukan. Apatah lagi di zaman serba moden ini. Orang
serba berbangga dengan kemungkaran yang diperbuat. Seorang lelaki akan
begitu berbangga dengan keupayaannya meniduri seorang gadis dan lain-lain
lagi.

Sedangkan jalan ke syurga tampak kelam dan memeritkan. Siapa yang suka
berlapar? Siapa yang sanggup hidup dalam kemiskinan? Bangun malam untuk
bertahajud? Malah bagi orang yang mengejar keuntungan, meninggalkan
perniagaan dalam tempoh sepuluh minit untuk berjemaah di masjid juga suatu
kerugian. Dan mereka juga, orang-orang yang memilih hidup zuhud, sering
dipandang jijik di mata masyarakat. Siapa yang sanggup jadi sebegini?

Maka benarlah ungkapan malaikat tadi. Tiada siapa yang akan terlepas dari
siksa neraka dan tiada siapa yang akan berjaya untuk masuk ke syurga.
Kerana kebiasaan kita untuk melihat dan seterusnya mengutamakan luaran
terlebih dahulu dari hakikat yang terselindung. MasyaAllah… Tetapi dengan
sifat Rahim dan Ghafur Allah, insyaAllah kita akan mampu juga menjejakkan
kaki ke taman syurgaNya yang penuh keindahan selagi kita beriman.

Tetapi, apakah neraka akan menjadi tempat persinggahan kita sebelum kita
akan ke syurga? Inilah yang sering menghantui pemikiran saya. Saya takut
untuk masuk ke nerakaNya. Saya gerun mendengar kisah-kisah siksaan yang
disaksikan oleh Nabi saw di neraka ketika peristiwa Israk & Mikraj. Tetapi
kaki ini selalu berat untuk berdiri menghadapNya. Mata ini terlalu sukar
untuk menahan mengantuk demi beribadah kepadaNya.

Tambah lagi dengan kehidupan hari ini. Saranan Nabi Muhammad saw, insan
yang selalu saya sebutkan sebagai kasih dan cinta kepadanya, yang saya akui
sebagai utusan Allah, yang saya iktiraf sebagai manusia terunggul untuk
dicontohi, saya ketepikan begitu sahaja. Saya tidak mahu hidup dalam
kekurangan seperti Baginda saw. Bahkan saya turut sama dalam perlumbaan
mengumpul harta dunia bersama orang-orang yang tidak beriman!

Kebanyakan dari kita mengakui keimanan kepada Allah dan NabiNya serta Hari
Akhirat. Tetapi berapa ramaikah antara kita yang benar-benar bersedia untuk
bertemuNya & merebut Syafaat NabiNya di Hari Akhirat kelak? Cuba lihat diri
kita hari ini. Dari pagi sampai ke pagi, yang selalu terkeluar dari bibir
kita adalah kata-kata bagaimana hendak menambahkan pendapatan. Entah berapa
kali sahaja kalimah zikir dan fikir ummah terkeluar dari situ.

Hari ini, ramai dari muslim yang sudah tidak hairan dengan syurga dan
neraka Allah. Sehinggakan ada yang sanggup mendakwa nikmat yang sedikit di
dunia ini bagaikan di syurga. Seperti contohnya, dapat berduaan dengan
kekasih itu bagaikan berada di syurga. Atau, kota maksiat seperti Haadyai
dan Las Vegas tanpa silu digelar sebagai syurga. Sedangkan syurga Allah itu
jauh lebih hebat dari itu.

Begitu juga dengan neraka. Sesetengah dari kita ada yang merasakan diri
mereka dapat menahan siksa dan nyalaan api di neraka kelak. Astaghfirullah.
Semuga Allah mengampunkan dan memberikan kepada mereka dan juga kita semua.
Tetapi sesungguhnya siksa neraka Allah itu begitu hebat azabnya. Tidak ada
satu jiwapun yang akan mampu menahannya walaupun Iblis, yang pernah menjadi
ketua para malaikat.

Menyamakan apa-apa kenikmatan dunia ini bagaikan syurga Allah dan apa-apa
kesusahan pula sebagai neraka Allah adalah perbuatan yang jahil dan kejam
terhadap Allah. Sesungguhnya, seandainya syurga dan neraka itu dizahirkan,
tidak akan ada orang di dunia ini yang akan melakukan pekerjaan lain selain
beribadat bagi mendapatkan tempat di syurgaNya dan mengelak dari terjerumus
ke dalam neraka.

Saya menulis bukan untuk sesiapa. Tetapi untuk diri saya sendiri. Semoga
selepas ini tubuh ini tidak lagi berat dari beribadah kepadanya. Supaya
lidah ini lebih asyik mengalunkan zikir dari berbual perkara yang lagho.
Supaya mata ini lebih seronok menatap naskhah al-Quran dari menonton
hiburan di televisyen. Supaya aqal ini lebih mencari redhaNya dari mencari
kekayaan duniawi. Supaya hati ini lebih mengingatiNya dari mengingati yang
lain. Amin…

Tuhanku… Aku tidak layak untuk syurgaMu. Tetapi aku tidak sanggup
menghadapi siksa nerakaMu. Terimalah taubatku, Kau ampunilah dosa-dosaku.
Sesungguhnya Engkau Maha Pengampun dosa-dosa besar....

Popular Posts