Sayangnya Tanah Kebun Itu

Semalam habi ada kerja sikit. So balik pun lewat sikitlah drp office. Dalam perjalanan pick up anak-anak di Taska & Kindy, as usual rancak la bersembang itu ini. Jarang sangat masing-masing mendiamkan diri kecuali aku tido. Hahaha. Mulut jenis tak reti diam tu memang aku lah. Habi kalau dengan aku as usual cakap banyak mcm orang normal. Aku tak boleh terima betul if kawan-kawan dia cakap dia tu pendiam orangnya. Dia tak pernah pendiam bagi aku =P

We talk. We teased each other. We laugh. 

Sentiasa ada yang ingin di borakkan. Tak pernah jemu lagi dengan situasi pergi balik kerja bersama di dalam kereta. For us, its a blessing. Tak ramai pasangan suami isteri yang dapat peluang seperti kami. Ianya merapatkan lagi hati kami suami isteri. Ada topik yang tidak sesuai di cakapkan di depan anak-anak, kami cakapkan di dalam kereta. Ianya peluang yang tidak harus di sia-siakan =)

Suddenly kami berbincang tentang kebun FIL di Desa Vista yang kami lalui saban hari utk pergi ke office. Sudah lah lambat nak pick up anak-anak, boleh pulak nak menyinggah lagi tengok keadaan tanah kebun FIL kat dalam sana. Well....dah alang-alang teringat kan. Lagipun habi kata tak jauh sgt pun masuk dalam tu. So kami pun singgah & dapatlah aku tengok kat mana lokasi tanah kebun yg FIL usahakan menanam pokok durian, cempedak etc semasa mudanya dulu. Nampaknya dah tak layak dipanggil tanah kebun. Dah serupa hutan kecil rupanya. Hikhikk.

Habi kata FIL dah takde kudrat nak buat pape kat kebun tu. Yelah....dah umur pencen rasanya tak kuasa dah nak uruskan semua tu kot. Dah berpuluh tahun kerja keras, bila dah pencen, mestilah nak menikmati hasil usaha penat lelah kerja dulu kan? Rasanya aku faham perasaan tu. InsyaAllah if panjang umur, aku & habi pun akan lalui perasaan tu satu ketika nanti. Anda semua juga hendaknya. Amin.

Aku berfikir, kami yang masih muda ni lah sepatutnya mengambil alih tugas menjaga kebun tu. Ada lebih kurang 4 ekar semuanya. Sayangnya jadi terbiar macam tu kan. Tapi itulah....aku ni minat mmg ada. Tapi tak tahu nak start macam mana. Habi pulak mcm tak berminat, tp aku yakin if ada peluang apa-apa, dia OK je.

Kalau nak ikutkan, mmg kamilah yg patut usahakan tanah tu sbb rumah kami paling dekat dengan tanah kebun tu. Weekend if takde pape, boleh je pergi kebun bawak budak-budak bila tanah tu dah dibersihkan. MIL kata, bajak je semua tanah tu bagi lapang pastu tanam kelapa sawit ke ape. Aku pulak membayangkan tanaman cili, serai, limau kasturi utk dikomersilkan jual kat pasaraya-pasaraya kecil.

Ahh..berangan memang best. Tak kena bayar apa-apa. Hakikatnya, semuanya perlu bermula dengan DUIT. Mana nak kaut? 

Dan anganan itu pun mati.

Alangkah bestnya if ada orang proposed nak usahakan tanah tu. Orang yg betul-betul ada passion supaya kami pun boleh sama-sama membantu menjayakan projek tanaman baru kat tanah kebun tu. Aku dah dapat bayangkan Naurah & Nazif berkejar kejaran di celah-celah pokok cili & terung. Ianya satu bayangan yang indah. Lets go back to nature. Aku suka if anak-anak aku ada kenangan dengan kebun sebab waktu kecil aku, pernah terdedah dengan kebun. Nama pun anak peneroka felda. Kalau tak pernah jejak kaki ke kebun kelapa sawit, memang tipu sangat. 

Kat belakang rumah kami pun ada tanah kebun dalam setengah ekar. Skrg hasil tanaman durian, manggis & rambutan sentiasa menggamit kami adik beradik utk balik kesana apabila tiba musim buah. Hasil dari abah berbakti pada tanah. Tak termakan dek kami anak cucu. 

Alangkah bagusnya if aku & habi dapat melakukan pkr yg sama pd tanah kebun FIL tu. Tanam sajalah pokok baru, sedar tak sedar, dah boleh dapat hasilnya nanti. Maybe boleh jadi kenangan terindah juga bagi Naurah & Nazif as they grown up. The same memories like their parents have.

Yes. Habi masih ingat memori semasa kecilnya sewaktu FIL masih kuat mengerjakan tanah kebun itu =) Kami sama-sama mempunyai kenangan manis berkaitan dengan tanah kebun.

Tanam laici hidup tak agaknya? Hehe






Popular Posts