Skip to main content

Kehendak & Jemputan




Bila kita berada di Masjidil Haram, melihat lautan manusia di serata ruang, kita rasa macam mustahil kita dapat menyentuh Kaabah, bersolat di dalam Hijr Ismail dan apetah lagi mengucup Hajarul Aswad. Tawaf sunat yang paling mendatangkan selesa di hati adalah yang pertama sekali dilakukan bersama habi. Alhamdulillah. Ianya satu ibadat yang yg menggembirakan hati saat melakukannya. Aku pun tak tahu kenapa ianya jadi begitu.

Bersama habi lah kami bersama-sama dapat memegang kiswah Kaabah dan bersolat sunat di dalam Hijr Ismail. Allah ya Allah, terima kasih kerana memberikan kami peluang yang sangat mendebarkan itu. Dan ianya tidak sesukar yang di sangka dengan izin Allah. Dia maha pengasih dan penyayang, yang mengetahui segala isi hati hambaNya. Kami mohon dipermudahkan dan Dia memberikannya. Hampir saja kami dapat mengucup Hajarul Aswad tetapi aku merasakannya tidak berbaloi apabil terpaksa berhimpitan dengan jemaah lelaki yang lain. I said to habi, some other time, InsyaAllah =) Ianya hanya tinggal 2 depa dari capaian. Allahu Akbar.

Kami juga sebenarnya berpeluang memegang pintu Kaabah. Tetapi hati aku tak terasa kuat untuk ke situ. Alangkah ruginya. Aku rasa dah mencukupi dapat memegang Kaabah & solat di Hijr Ismail. Hanya Allah yang tahu rahsianya mengapa begitu. Jika ada lain kali, aku mahu memegangnya. InsyaAllah.

Aku dan habi sangat mudah sekali dapat bergambar semahu kami di perkarangan Kaabah pd malam itu. Orang memang tak pernah tak ramai. Tapi sentiasa ada ruang untuk kami menyusup. Aku memegang hujung kain umrah habi & menariknya sikit demi sedikit ke dalam. Hingga kami dapat begitu hampir dan selesai tawaf sunat kami dengan pantas sekali. Nikmat Allah yang manakah mahu kami dustakan pada saat itu?

Melihat Kaabah di dalam kaca TV sememangnya tidak sama dengan melihat Kaabah di depan mata kita sendiri. Hati berdebar-debar saat hampir mata ingin tertancap ke arah itu. Perasaannya tidak terungkap dengan perkataan. Air mata sangat mudah mengalir ketika memandangnya. Mohonlah....mohonlah apa saja yang terhajat di hati. Jika apa yg diminta memang baik utk kita, pasti Allah akan menunaikannya. Yakin lah.

Mengenangkan aku hanyalah hamba Allah yang sangat biasa, tiada banyak keistimewaan, hati & mulut seiring meminta agar segalanya dipermudahkan. Zikir ' rabbi yassir, wala tuassir, rabbi tamin fi khair ' memang tidak lekang dari lidah. Hati dan fikiran di serahkan bulat-bulat terhadap kepercayaan kepada Tuhan yang satu. Ianya perasaan yang sangat indah.

 Setiap yang pernah ke sana, pasti mendambakan kesana lagi. Allahu....kalaulah aku ada banyak duit. Skrg masa aje yang ada, duitnya tidak. Ada orang duitnya ada, masa pula yang tak ada. Ianya memang jemputan yang paling istimewa. Kehendak utk kesana & jemputan dariNya perlu datang seiring. Tanpa salah satunya, memang takkan jadi apa.
Aku berangan sekiranya banyak duit satu hari nanti, tiap tahun aku mahu jejak kaki kesana. But....we never know right? Entah-entah bila dah banyak duit, lain pula kekangannya. Berbalik semula pada jemputan. Allahu Akbar.










Popular posts from this blog

JJCM Tempat Makan Best Di Batu Pahat (Last Day)

Memule kan aku memang dah tak larat sangat nak keluar lagi malam tu for dinner. Sakit pinggang dah datang. Itulah habuannya bila sopim kat Parkson tak hengat donia. Jalan banyak kemain lagi macamkan awak tu sihat sangat. Tapi benda dah jadi, nyesal pun tak guna. Bila tanya habi dia boleh tak keluar sorang tapaukan je? Kemain tarik muka pasal tahu kena beratur panjang kat Restoran Nasi Lemak Cik Chom yang viral tu. Ditambah pulak Nazif kata nak ikut Ayah. Haih...sabor jelah kite.
So kuatkan semangat, gagahkan diri bersiap and keluar semuanya. Sampai je memang tak pernah tak beratur orangnya. Lepas dapat meja, habi beratur & aku layan budak-budak. Dalam 40minit jugaklah nak sampai turn habi. 
Kami order 3 jenis lauk. Sotong King, Ikan Siakap & Ayam. Semuanya digoreng yer. Nasi lemaknya lembut & cukup rasa. Sambalnya kurang pedas tapi tak cukup perasa kat tekak aku. If tambah manis & masin sikit lagi baru power. Sotong King & Ayam cukup rasa. Sedap. Ikan siakap je ba…

Cari Bala

Nak cerita pasal lately addicted baca kisah seram kat Fiksyen Shasha end up sampai terbawak2 dalam mimpi pastu dah 2 malam kena tindih. Padan muka aku. So aku kena stop la kejap dari baca kisah2 dalam tu. Haihh...fikir2 balik baik aku baca buku Kisah Nabi ke baca terjemahan Al Quran ke kan. Hishh bongok betul lah diri sendiri ni haha. Baiklah, aku akan cuba utk insaf dalam hal ni. Moga Allah bg kekuatan. Amin.
Entah la sejak dulu2 mmg suka kisah2 misteri & seram ni. Tapi nak kata diri sendiri tu berani tidak juga. Aku declare diri aku biasa2 ajelah. Tak takut sangat, tak berani sangat. Tengah2. Orang kata begitulah sepatutnya diri kita ni kan dalam bab menghadapi kes2 begitu. Sebab walau ape pon kita kena takut Allah yang No.1 sekali. Depa pun makhluk Allah jugak. Allah yg ciptakan depa sebegitu rupa. Jadi kelebihan yg depa ada bab menakut2kan kita ni janganlah kita terlalu taksub sangat sampai tak ingat akan kuasa Allah yang lagi hebat itu.
Dulu2 masa aku masih dalam zaman jahil…

Cabaran

Dah agak lama tak timbang berat badan sebab cuak terlalu banyak sangat mencicipi makanan tak sihat & portion terlebih terkurang sana sini. Pagi tadi kuatkan semangat & redho jelah bile tengok angka penimbang tu. Sendiri salah, terima ajelah hakikat kan? To my surprise ada juga penurunan walaupun ciput huhuhu. I loike sangat. Pasal dah prepare diri for the bad, tetibe nampak good, happy terus mood kita pagi hari yang sejuk ni. So just continue with the routine. Berharap sangat bulan 2 nanti kuat balik utk jaga makan macam masa bulan 12 ritu. Sebab dah tak sabar nak tengok angka kat depan tu berubah buat kali ke-2 ^__^
Self confidence level bila pakai baju pun makin tinggi walau belum dapat berat badan yg ideal. Sebab kita tau kita sedang buat sesuatu kepada masalah yang kita ada. Overall I can say that life is good for me at the moment. Segala puji bagi Allah yang menunjukkan jalan kepada permasalahan yang seakan tak berkesudahan buat diri aku sebelum ini.
Kiddos pun doing goo…