Musibah Itu Peringatan

Malam tadi aku sempat tengok sekejap berita kat tv. Aku mengaku aku memang tak mengikuti sangat berita semasa samada kat tv mahupun newspaper. Tak tahu kenapa, sejak beberapa tahun lepas, fikiran aku jadi serabut sangat bila banyak tahu pasal hal-hal dunia ni. Terutamanya bab jenayah. Otak aku stressed lepas tahu tentang berita negatif ni. Akhirnya aku decided taknak baca newspaper & tonton berita lagi. Barulah aman hidup aku hehehe. Aku cuma tahu perkembangan semasa dari media sosial macam kat whatsapp group & facebook. Cukuplah itu sahaja.

Otak aku ni jenis simple. Sebab tu aku tak jadi engineer atau akauntan. Aku suka benda yang relax & simple. Kalau semua manusia nak dpt kerjaya yang hebat, semuanya berjaya dalam kareer, siapa nak jadi tea lady atau cleaner? Do you get me? Hehehe. Orang macam aku memang perlu ada utk memenuhi strata pekerja kelas bawahan. Selalunya orang yang berjaya dalam kerjayanya takkan faham orang yang berfikiran macam aku ni. Whatever lah. Sometimes kita tak perlu utk difahami. Kita cuma nak orang respect apa yang kita pilih utk diri kita. After all, ini hidup kita bukan hidup dia. Suka hati aku lah kan haha =P

Dipandang rendah sudah menjadi perkara biasa dalam hidup aku. Takpelah selagi aku tak menyusahkan orang lain ork. Tak nyusah mak abah, adik beradik & kawan-kawan. Hidup yang simple seperti sekarang dah cukup buat aku rasa bahagia. InsyaAllah. Atas rezeki Allah jua.

Oh ye, berbalik kepada berita malam tadi. Aku nak cerita betapa gerunnya melihat puting beliung yang selalunya berlaku di Amerika sana telah berlaku di negeri utara negara kita ni. Penduduk kat sana kata, mereka dah biasa nampak. Maklumlah tanah sawah kan lapang. So memang senang nak jadi angin tornado ni. Maybe tornado kali ni agak besar & lebih menggerunkan. So menjadi 1 fenomena yang agak ditakuti rakyat lah kan.

Otak aku fikir benda lain pulak masa tengok rakaman tornado kat berita semalam. Otak aku fikir ianya musibah dari Allah SWT. Peringatan demi peringatan Allah datangkan kepada kita rakyat Malaysia supaya kembali kepada ajaran Islam yang syumul. Namun kita semua masih leka dengan permainan dunia. Semua nak kejar duit, kejar perempuan, kejar pangkat & nama dan banyak lagi lah.

Siapa kata Malaysia masih aman? Tu kat Bukit Bintang dah ada kes bom. Cost of living mencanak naik, rakyat makin hidup tersepit. Belum lagi masuk kes jenayah yang melampaui batas. Manusia skrg dah jadi mcm binatang. Akhlak dah macam haram. Best sangat lagi ke hidup kat Malaysia ni? MH370 & MH17 apa cerita? 

Kita kena ingat yang Allah turunkan musibah tak mengira orang tu baik atau jahat. Semuanya akan terkena sama. Sebab Allah nak kita bersatu padu sebagai umat Islam. Tapi melihatkan keadaan kita semua skrg, memang susah lah nak cakap. Huru hara sana sini. Nampak macam okay. Hakikatnya banyak yang dah pincang. Wallahualam.

Entah lah. Otak aku ni terlalu simple utk dibebankan dengan benda berat macam ni. Aku cuma beringat ajelah supaya tak terbuai sangat dengan kehidupan dunia ni. Kena perkukuhkan lagi iman di dada. Kena bagi anak-anak pendidikan agama yang secukupnya. Dunia semakin kejam.



Menghampiri Kota Madinah, hati seakan melonjak-lonjak. Rasa terharu pun ada sama. Akhirnya aku sampai....akhirnya aku sampai. Di tanah penuh barakah yang pernah di pijak oleh junjungan kita Rasulullah SAW. Ianya moment yang sangat emosi.

Bentuk muka bumi Madinah begitulah. Ianya tanah yang nampak tandus dan gersang. Tidak terbanding dengan bumi Malaysia yang menghijau & sejuk mata memandang. Kemudian aku rasa bersyukur di lahirkan di Malaysia. Sungguh! Tanah air kita lebih mempesonakan berbanding muka bumi di sana.

Jauh perjalanan, luas pandangan. Sebab tu aku suka melihat negara orang. Bukan sebab nak tunjuk duit banyak. Tapi sebab nak pupuk rasa lebih bersyukur dalam jiwa. Mengagumi kebesaran Allah yang menciptakan setiap tempat dengan rupa yang berlainan. Subhanallah. Fabiayyi ala i rabbikuma tukazziban. Nikmat Allah yang manakah mahu aku dustakan?





Waktu yang terpapar di dalam gambar adalah waktu Malaysia. Di sana mereka lewat 5 jam daripada waktu kita. Ketika touch down di Madinah, waktu tempatan adalah 7.30 pagi. Sebaik kaki kanan memijak bumi barakah itu, air mata bergenang di pelupuk mata. Alhamdulillah. Allah izinkan aku sampai akhirnya.






Popular Posts