Hati

Kadang aku rasa was-was dengan hati. Yer, hati aku sendiri. Walau aku ni secara zahirnya adalah pemilik hati, tapi kadang kala aku sendiri tak faham dengan hati aku. Kemudian aku akur bahawasanya hati aku ni sebenarnya milik Allah. Dia yang memegang hati aku ni bagaimana & bagaimana.

Tapi tak pula bermaksud aku menyandarkan segala kejahatan hati aku ni pada Dia. Ianya pasti datang dari hawa nafsu dalam diri aku sendiri. Aku yang lemah sebab tak dapat nak kawal nafsu itu.

Aku rasa sedih sebab kadang aku rasa hati aku ni macam tak berapa baik. Untungnya kita manusia kata-kata yang terbitnya dari hati & mungkin juga dari fikiran tidak diketahui oleh orang lain selain drp diri kita sendiri dan tentunya Allah SWT. Kalau lah setiap dari kita tahu apa yang orang lain fikirkan & apa kata-kata hatinya, hura hara kot dunia ni. Jadi Allah itu Maha Mengetahui, maka Dia rahsiakan apa saja yang terlintas di dalam hati & fikiran kita. Ianya merupakan nikmat Allah yang tidak terhingga.

Aib kita dah terjaga diantara sesama manusia. Tapi aib kita dengan Allah lansung tiada hijabnya. Allah tahu apa yang ada dalam fikiran & hati kita. Malunya aku rasa. Nanti kat akhirat macam mana? Semuanya akan dipertanggung jawabkan termasuklah rahsia hati. Dekat dunia mungkin kita boleh berpura-pura & berlakon semahunya sesama manusia. Tapi kat akhirat nanti jangan haraplah!!

Itu sebab aku rasa takut dengan kejahatan diri aku sendiri. Hati ni. Aku tak tahu hati aku ni baik ke tak berapa baik ke macam mana. Sampai aku rasa give up dengan hati aku sendiri. Macam mana ni rasa tak berdaya sangat dah nak perbaiki hati. Selalu sangat terdetik perkara yang bukan-bukan. Kadang ada rasa ujub dan kadang ada rasa riak. Aku mohon keampunan Mu ya Allah.

Wahai Tuhan yang memegang hati, sebagaimana Kau elokkan kejadianku, Kau elokkanlah hati & sifat dalamanku ya Allah. 

Bila memandang cermin nak pakai tudung, doa inilah yang aku selalu teringat. Mudah-mudahan Allah makbulkan permintaan hamba-Nya yang hina ini. Allahuma Amin.






Popular Posts